Tanggalkan Tanggal Tua

Gue ini dari kampung ya, lahir dan tumbuh besar di sebuah kampung bernama Desa Waduk, berada di sebuah kecamatan bernama Takeran, dan berada di sebuah kabupaten bernama Magetan. Udah nggak usah terlalu kepo sama kampung halaman gue, coba cari aja di Google Maps, kali aja nemu :D.

Tinggal di kampung itu murahnya nggak ketulungan man, lu bisa makan dengan modal goceng doang. Dengan duit goceng, lu bisa makan sego pecel (nasi pecel) seharga 2ribu rupiah, kalau mau nambah esteh manis ya tambah 1ribu lagi lah, jadi total 3ribu rupiah buat makan dan minum.

Di Jakarta sebenernya bisa aja kita dapet dengan duit goceng, bukan dapet makan, tapi dapet makian dari yang punya warung makan :))

Ok gue mau lanjut tentang kisah tanggal tua gue ini.

Di bulan-bulan pertama gue di Jakarta, jujur gue sempet shock dengan mahalnya kebutuhan hidup di Jakarta, bisa di bilang hampir 10x lipat biaya hidup di kampung gue. Hal ini pula akhirnya yang membuat gue pernah bokek sebokek-bokeknya.

Ada kisah yang cukup mengenaskan menurut gue, yakni  ketika gue mau beli kebutuhan pribadi di minimarket. Kala itu gue mau beli odol karena odol kesayangan gue udah nggak bisa di selamatkan lagi. Ya mau gimana lagi? namanya juga anak kos, ya harus memanfaatkan odol hingga tetes penghabisan.Sebelum gue berangkat ke minimarket, gue kumpulin semua duit receh gue yang gue punya. Ada yang di kantong, ada di tas, ada di atas lemari, bahkan ada yang berserakan di lantai kos gue.

Biasanya gue langsung menuju rak tempat barang yang gue cari ketika sampai di minimarket. Tapi ya karena waktu itu gue lagi bokek nggak ketulungan, gue dateng ke kasirnya terlebih dulu sembari nanya, “Mbak, terima uang receh nggak? saya ada ini, kali aja butuh buat kembalian”. Meskipun bokek ni ya, gue tetep harus jaga image lah, apalagi di depan kasir cewek.

“Iya mas, ini kebetulan kita lagi butuh”, jawab mbak kasirnya.

Denger jawaban itu, jujur rasanya kaya mau sujud syukur di minimarket itu, rasanya bahagia banget, rasanya kaya baru menang kuis berhadiah 1 milyar.

Akhirnya setelah mendapatkan jawaban yang sangat memuaskan dari kasir, gue menuju rak tempat odol di pajang. Berhasil mendapati apa yang gue cari, gue ngacir lah ke kasir dan bayar pakai duit receh yang gue udah bungkus pake kantong plastik.

“Ini totalnya berapa mas?”, tanya mbak kasirnya.

“60ribu mbak, atau mau di itung lagi?”, jawab gue.

“Gak usah deh mas, ini ya kembaliaannya”, jawab mbak kasirnya lagi.

Weladala, ini gue belanja malah dapet kembalian :)). Rumayan lah, selain bisa bayar pake duit recehan, gue juga dapet duit kembalian yang bisa gue pake makan di warteg, kan nggak lucu kalau gue makan di warteg pake duit recehan man.Belajar dari pengalaman tersebut, sekarang gue jadi menghargai duit receh. Setiap duit receh kembalian gue kumpulin di kaleng bekas makanan, ya buat jaga-jaga kali aja ntar gue bokek mendadak. Kalau gue itung kemarin sih udah ke kumpul sekitar 300ribuan.

Tanggal tua emang momok yang cukup mengerikan ya. Seringkali tanggal tua membuat pikiran kita jadi nggak fokus, Fatamorgana banget pokoknya.

Kaya gue pernah ni lagi jalan, duit udah nipis, mau beli sesuatu mikir-mikir juga, padahal perut udah laper banget, tenggorokan juga kering. Pas lagi jalan sempoyongan, tiba-tiba dari kejauhan tampak ada sesuatu berwarna biru tergeletak di tepi jalan mirip duit 50 ribu, “Wah, rezeki anak soleh ini”, bathin gue.

Pelan-pelan gue samperin, sambil tengok kanan-tengok kiri ngelihat keadaan, lha giliran udah nyampe di TKP, lha kok ini yang gue dapet.Kalau gue pikir-pikir ni ya, cerita gue ini sebenernya mirip banget sama ceritanya Budi. Perantau, hidup di kos, dan sering bokek di tanggal tua, coba deh lihat video di bawah ini kalau nggak percaya.

Oke kita lanjut lagi.

Seiring berjalannya waktu,  gue mulai belajar untuk meminimalisir pengeluaran gue, meskipun jujur agak sulit karena gue adalah anak muda yang cukup fashionable. Hal yang paling sering banget gue beli adalah hal-hal yang berkaitan dengan fashion, terutama baju dan jam tangan (ya gue kolektor jam tangan).

Gue sempet galau man, karena buat gue shoping itu adalah sebuah hiburan dan penghargaan atas kerja keras gue. Sempet bingung, panas dingin dan nangis di pojokan karena cuma bisa lihat temen gue beli barang baru.

Jelas, gue nggak bisa ni terus-terusan kaya gini, harus ada sebuah solusi. Dan sebagai seorang internet geek, gue tau harus nyari solusi di mana, INTERNET!

Hingga akhirnya gue nemu sebuah online shop yang ajib banget karena menawarkan berbagai macam promo dan diskon. Dan dengan bangga, gue umumkan, online shop tersebut adalah MatahariMall.com.

Di MatahariMall gue bisa belanja kebutuhan pokok, produk kesehatan dan kecantikan, produk-produk fashion terbaru, dan masih banyak lagi. Dan yang keren adalah diskon dan promo yang di tawarkan bisa membuat gue menanggalkan tanggal tua. #TanggalkanTanggalTua!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *