Tanpa Titik Koma ala (Kasir) Alfamart

Jadi ceritanya Jum’at kemarin gue lagi di karantina sama pak Dhe Dian Kuncoro (Manager Gue) di rumahnya di bilangan Villa Pamulang Mas, Tangsel. Hal ini biasa di lakukan jika menjelang Scrum Meeting (management meeting). Nah kira-kira waktu itu sekitar jam 4 sore, dan dia tiba-tiba bilang ke gue, “Tuku kopi le, ge ngalong ngko bengi (Beli kopi le, buat begadang ntar malem”.

Dan meluncurlah gue ke Alfamart, rumayanlah ada yang ngucapin selamat sore bathin gue.

Sampai di Alfamart, benar saja. Si mbak-mbaknya ngucapin selamat siang ke gue, “Lah kok siang mbak? Udah sore ini, goda gue ke mbaknya ini. “Oh iya maaf kak, selamat sore”, ucap dia sambil malu-malu kucing.

Apa yang gue cari akhirnya gue dapet, 1 pack kopi kapal api buat persediaan 1 minggu kedepan. Langsung lah gue ngacir ke kasir buat bayar.

“Selamat sore kak dengan saya M*ga ini aja belanjaannya mau bayar pakai cash kartu debit atau kartu kredit untuk kantong plastiknya sekarang berbayar 200 rupiah mau pakai kantong plastik kak terima kasih”, ucap mbak yang ngaku namanya M*ga.

Pusing nggak? situ baru baca aja pusing. Gimana gue yang denger langsung man?

Kalau di itung-itung, harusnya gue punya 5 kesempatan buat ngomong, tapi si dek M*ga ini sama sekali nggak ngasih gue kesempatan buat ngomong, coba dia kasih gue kesempatan buat ngomong, sekenarionya kurang lebih akan berubah seperti ini:

  • Selamat sore kak.
  • Iya, selamat sore.
  • Dengan saya M*ga.
  • Oh, M*ga, Saya Airul (sambil nyodorin tangan buat salaman).
  • Mau bayar pakai cash, kartu debit atau kartu kredit?
  • Apa aja deh, yang penting kamu seneng :).
  • Sekarang kantong plastiknya berbayar 200 rupiah, Mau pakai kantong plastik?
  • Baiknya gimana aja :).
  • Terima kasih.
  • Gak perlu terima kasih :).

Kalau gitu ceritanya kan enak, gue jadinya gak pusing denger mbak-mbaknya ngomong. Jujur kejadian itu membuat gue sedikit trauma buat dateng ke Alfamart, terutama Alfamart yang sama. Tapi mungkin kalau kejadian itu keulang lagi, gue udah siapin senjata ampuh yang bakal bikin mbak-mbak kasirnya mingkem. Yups simple banget yakni dengan cara ngarahin jari telunjuk gue ke bibir dia sambil ngomong: “Beb, kamu bisa diem bentar nggak? kita bisa bicarain ini baik-baik, semua masalah pasti bisa di selesain sambil ngeteh (sari wangi).” Nggak-nggak gue becanda, ampun bebeb ampun jangan di jewer, aku janji aku gak nakal lagi.

Gue gak tau sih, mungkin ini standart protokoler yang baru dari Alfamart, karena ini baru pertama kali gue ngedenger hal itu. Tapi kalau itu bukan standart protokoler Alfamart, duh itu titik koma mbaknya bisa ilang siapa yang maling?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *